Seperti Inilah Cintaku Padamu…

Cintaku padamu tak seperti bayangan, yang selalu mendekat saat kau pergi dan menjauh saat kau mengejar.. #syeeeh

Cintaku padamu tak seperti layangan, yang harus di tarik ulur talinya agar tetap mengudara.. #crooot

Cintaku padamu tak seperti tali kolor, yang bisa saja putus tanpa diduga-duga.. #ngok

Cintaku padamu tak seperti angkot, cuma bisa maju kalau penumpangnya sudah penuh.. #beuh

Cintaku padamu itu seperti sebuah lingkaran, karena kamu takkan pernah bisa menemukan dimana ujungnya.. #eaaa Baca lebih lanjut

Gue Mau “Udeng” !!

Berawal dari sebuah foto yang di upload oleh seoonggok makhluk yang bernama Lolly Joeliaone di sebuah situs jejaring soasial yang bernama PESBUK, gue jadi tertarik dengan sesuatu yang bernama “Udeng” !! Foto itu dia upload saat akan menjelang nyepi di Bali. Disitu terlihat gambar seorang pemuda yang (katanya sih) ganteng sedang berpose ala Naruto, mengenakan baju batik dan ikat kepala khas bali. Belakangan diketahui bahwa sosok pria yang ada di foto itu adalah jelmaan dari siluman kecebong. Dan dari dialah gue tau kalau ikat kepala khas bali itu bernama “Udeng” !!

lolly

Inilah dia foto sosok penampakan mahluk (yang mungkin terlihat) asing yang telah berhasil mensugesti gue untuk menyukai Udeng !!

 

Okeh, sebelum gue cerita lebih jauh, sekarang kita bahas dulu tentang “Apa sih UDENG itu ??”. Baca lebih lanjut

Empat Cowok (Nyaris) Ganteng Terbunuh Sepi !!

Sunyi senyap, nampaknya memang tidak ada kata lain yang pas untuk menggambarkan suasana hari raya Nyepi di Bali saat ini selain kata tersebut. Bisa dibilang ini adalah salah satu momen paling absurd di dalam hidup gue. Kenapa ?? Karena ini merupakan pertama kalinya gue merasakan gimana rasanya terjebak dalam suasana nyepi.

Tapi untungnya gue gak sendirian, di kost-an masih ada 3 cowok (yang gantengnya masih kalah jauh dari gue) yang senasib sepenanggungan. Gue gak bisa ngebayangin gimana jadinya kalo gue melewati hari nyepi ini sendirian di kost-an. Bisa bisa gue mampus terbunuh sepi dan seluruh dunia akan bersedih karena telah kehilangan salah satu stock cowok yang gantengnya overloaded #eaaa (siap siap digebukin pecalang).

Sebelumnya, gue dan ketiga temen gue sudah menyiapkan perbekalan untuk mengarungi hari raya nyepi ini. Mulai dari makanan, minuman, dan persediaan pembalut udah kita beli dari mini market (eh?). Ini semua dilakukan supaya kita gak kelaparan selama nyepi. Karena seperti kita ketahui, saat nyepi tidak akan ada satupun warung yang buka. Kalopun ada yang buka, berarti sang pemilik warung sudah siap dan ikhlas warungnya akan di obrak abrik sama pecalang yang berkeliaran. Baca lebih lanjut

Gue Mohon, Selamatkan Tristan Alif Naufal !!

Pertama kali kalian membaca judul tulisan ini, pasti akan ada 3 pertanyaan yang berkecamuk di pikiran kalian :
1. Siapa sebenarnya Tristan Alif Naufal ?
2. Mengapa kita harus menyelamatkan Tristan Alif Naufal ?
3. Mengapa admin blog ini ganteng banget ? (eh?)

Oke, mungkin pertanyaan yang ke-3 bisa kalian hapus aja. Atau kalau perlu kalian robek-robek aja supaya pertanyaan itu tidak merusak moral anak bangsa (halah).

Well well well, sekarang kita jawab pertanyaannya satu persatu. Siap ?? (nggaaak..), beuh, yang bener dong, siap gak ?? (nggaaaaaak..) #CekikPakeKutangLaserPunyaJupe Baca lebih lanjut

Sore Yang Sangat Galau Di Pantai Serangan !!

Kemarin sore, pas gue pulang kerja, seperti biasa gue langsung bergegas menuju kost-an yang entah kenapa kondisinya gak jauh beda sama kapal Titatic yang abis nubruk gunung es (read : berantakan buanget). Begitu buka pintu, gue lihat baju kotor bergelantungan, kabel charger, kipas, dan tv pada awut-awutan. Dan plastik-plastik bekas cemilan berserakan dilantai. OMAYGAAAAAAAAAATTT !! Seketika itu juga gue langsung GALAU !!

Karena lelah, gue mencoba untuk tidak menghiraukan semua itu. Segera gue buka baju dan celana lalu menyalakan kipas angin. Kebetulan cuaca Denpasar saat itu sedang panas-panasnya, sehingga gue males untuk memakai baju lagi. Alhasil, tampaklah seonggok cowok ganteng (hoeks) yang hanya mengenakan sempak sedang ngadem di depan kipas angin sambil nyanyi : “Iwak Peyek.. Iwak Peyek.. Iwak Peyek Nasi Jagung.. (dungplak tingting WOOOY)”

Pas lagi asik ngadem, tiba-tiba gue dikagetkan oleh sesosok bayangan yang muncul di jendela. Selang beberapa detik kemudian, ada orang yang membuka pintu kost-an gue. Dag dig dug hati ini rasanya. Gue bukannya takut, tapi gue merasa grogi aja. Gimana jadinya kalau ternyata orang yang membuka pintu itu adalah Afika. Omaygaaaaat,, Afika, gue belum siap buat ngawinin luuu.. *wadezhiigg* *digebukin bapaknya afika*. Baca lebih lanjut

Makin Tua Makin Panjang !!

Sangat menyenangkan memang bila kita punya banyak teman yang care sama kita. Tiap kita ada masalah, dia selalu senantiasa ada di samping atau di belakang kita untuk memberikan bantuan dan support . Contoh kasus :

  • Saat lu gak punya uang, tanpa banyak bacot teman lu meminjamkan uangnya walaupun uangnya juga pas-pasan *sohib bangggget nih*
  • Saat lu dikejar-kejar sama ibu kost, teman lu dengan senang hati mempersilahkan lu untuk sembunyi di kolong kasur kost-an nya.
  • Saat lu lagi super galau sambil ngemut kardus TV gara gara JOMBLO, temen lu rela minjemin pacarnya buat lu (eh, boleh gak sih kalo kayak gini?)
  • Saat semua sempak lu kotor dan gak punya ganti, temen lu ikhlas meminjamkan sempak yang sedang dipakainya buat lu pake (nah, yang ini baru mantap)
  • Well, itu mungkin hanya sebagian kecil dari banyaknya kemungkinan kasus yang menimpa keseharian kita. Tapi apapun kasusnya, yang penting minumnya Teh Botol Sosorrrrr. *jyaaaah.

    BAYDEWEY, cuma sekedar info aja nih ya, kalo sekarang ini, tepatnya tanggal 2 Maret, gue selaku admin dari blog yang acakadut ini sedang mengalami peristiwa yang namanya “Ulang Tahun”. Yup, memang benar, di tanggal inilah sekitar 23 tahun yang lalu kepala gue nongol untuk pertama kalinya di bumi. Dan seketika itu juga, bidan yang nge-handle gue terpana sambil nganga karena melihat seonggok bayi yang super ganteng keluar dari rahim nyokap gue dalam keadaan telanjang. OMAYGAAAAT !! Baca lebih lanjut

    Antara Kegalauan Pantai Kuta Dan Cinta Beda Agama !!

    Malam itu gue sedang main di kost-an salah satu temen kerja gue. Inisial namanya AN, dan huruf-huruf yang ditengahnya adalah RDIA (jyaaah, ini sih bukan inisial namanya.. *cakar muka pak camat*). Entah apa yang ada dipikiran dia, tiba-tiba si AN menyuruh gue untuk memakai helm. Dengan wajah terheran-heran (namun tetap ganteng, #eaaa), gue mengajukan beberapa pertanyaan yang cukup membabi buta pada si AN.

    “Apa maksudnya ini ?? Kok gue mesti pake helm ?? Emang mau ngapain ?? Terus kenapa ini helm bau banget ?? Gak pernah di cuci ya ?? Kok lu males gitu sih ?? Terus ini dimana ?? Lu siapa ?? Gue siapa ?? Mana ayam ayam gue ?? Apa jangan-jangan di bawa si dora ?? Lalu kenapa dora gak pernah dimarahin orang tuanya padahal dia selalu keluyuran ?? Aaaaaaarrrgghhh…” *kemudian hening*

    Oke, mungkin agak sedikit berlebihan memang. Tapi jujur aja, gue kurang suka menggunakan helm. Apalagi helm yang di kasih si AN itu adalah helm full face. OMAYGAT, masa iya gue harus menutupi wajah gue yang imut imut kayak curut dikerubutin semut ini. Akan terasa mubadzir dong Tuhan sudah menciptakan gue sebegitu tampannya, tapi kemudian harus ditutup dan dihalangi oleh helm yang bau ini. Kan gue jadi gak bisa berbagi ketampanan gue pada semua orang. #eeaaa (siap siap dikeroyok warga RW 03). Baca lebih lanjut