Gue Mau “Udeng” !!

Berawal dari sebuah foto yang di upload oleh seoonggok makhluk yang bernama Lolly Joeliaone di sebuah situs jejaring soasial yang bernama PESBUK, gue jadi tertarik dengan sesuatu yang bernama “Udeng” !! Foto itu dia upload saat akan menjelang nyepi di Bali. Disitu terlihat gambar seorang pemuda yang (katanya sih) ganteng sedang berpose ala Naruto, mengenakan baju batik dan ikat kepala khas bali. Belakangan diketahui bahwa sosok pria yang ada di foto itu adalah jelmaan dari siluman kecebong. Dan dari dialah gue tau kalau ikat kepala khas bali itu bernama “Udeng” !!

lolly

Inilah dia foto sosok penampakan mahluk (yang mungkin terlihat) asing yang telah berhasil mensugesti gue untuk menyukai Udeng !!

 

Okeh, sebelum gue cerita lebih jauh, sekarang kita bahas dulu tentang “Apa sih UDENG itu ??”.

Udeng (pelafalan huruf “e” nya sama dengan pelafalan huruf “e” pada kata Bandeng), adalah penutup kepala khas Bali. Biasanya Udeng dipakai pada saat upacara adat, agama, atau undangan. Tapi banyak juga wisatawan yang sengaja membeli dan menggunakan udeng untuk sekedar gaya-gayaan. Yaah, mungkin karena Udeng ini memiliki bentuk yang unik dan sangat identik dengan Bali, jadi banyak wisatawan yang tertarik untuk memakainya. Gue sempat ditertawakan temen karena gue salah dalam pelafalan kata Udeng, huruf “e” nya gue lafalkan sama seperti huruf “e” pada kata bebek, akhirnya temen gue ngakak ampe keselek remote TV gara-gara gue salah sebut (dasar kampreeeet).

Pagi tadi, gue pergi ke sebuah Toko Oleh Oleh Khas Bali bersama si Agus (gak pake Ringgo). Disana gue berniat untuk membeli Udeng. Kenapa gue tertarik untuk membelinya ?? Jawabannya simple aja, gue kan udah ampir 6 bulan nih di Bali, tapi masa gak punya Udeng sama sekali. Selain itu gue juga yakin, kalo gue pake Udeng, aura ketampanan gue akan semakin terpancar ke berbagai penjuru dunia *bujubusyet* (yang mau muntah silahkan ambil kantong kresek yang sudah disediakan).

Sesampai di toko itu, gue dan si Agus langsung ngacak-ngacak dagangan yang ada disana. Tokonya lumayan luas, yaah kalo dijadiin WC umum kira-kira toko itu akan bisa memuat 1000 – 1500 orang yang kebelet boker (niat banget ya, boker kok berjama’ah). Disana ada banyak banget oleh khas Bali, mulai dari baju, celana, pernak pernik, hiasan, makanan, dan yang pastinya beraneka macam model Udeng. Harganya juga lumayan murah, gak terlalu menyiksa isi sempak,, ehh.. maksudnya isi dompet.

Udeng

Udeng (yang siap pakai) tersedia dalam berbagai pilihan warna. Namun sayang, tidak disediakan dalam berbagai pilihan rasa (woooy, ini Udeng nyeeet, bukan permen..) T_T

Udeng 2

Ini adalah Udeng yang tidak siap saji (setdah, dikira makanan kali ya). Harganya jauh lebih murah, tapi sayang cara pemakaiannya agak susah.. T_T

 

Didalam toko itu, level kegantengan gue ampir aja menurun drastis karena gue dipusingkan oleh banyaknya barang yang pengen gue beli. Udah gitu gue juga dibikin pusing 5.972 keliling karena banyak warna dan motif, dan semuanya sangat bagus. Akhirnya, untuk menghilangkan rasa puyeng yang membabi buta ini, gue putuskan untuk menghampiri seorang mbak-mbak cantik yang bekerja disana dengan membawa sebuah Udeng yang tidak bisa langsung pakai.

“Euu, permisi mbak..”

“Iya mas, ada yang bisa saya bantu ??”

“Iya nih mbak, tolong dibantu ya,, bin salabin jadi apa prok prok prok..”
Lhoooo ?? Kok malah jadi Master Tarno sihh ?? Aaaaarrghhh.. *gerogotin aspal*. Okeh, kita ulang lagi ya dialognya.

“Euu, permisi mbak..”

“Iya mas, ada yang bisa saya bantu ??”

“Anu mbak, ini cara pakai Udeng nya kayak gimana ya ??” – sambil menyodorkan Udeng yang belum terikat.

“Oooh, cara pakainya gini mas…”
Mbak itu kemudian memakaikan Udeng dikepala gue. Karena mbak itu lebih pendek dari gue, jadi gue harus sedikit membungkukan badan agar mbak itu gak kesulitan saat memakaikan Udeng. Alhasil, muka gue dan mbak itu menjadi semakin dekat. Jadi berasa kayak di iklan Close Up. Aaaah, untung aja tadi gue udah sikat gigi, kalo nggak, bisa-bisa mbak itu masuk UGD karena mencium gas beracun dari mulut gue. Haaaaaahhhhh…

“Nah, gitu mas cara pakainya..”

“Hmm, agak ribet juga ya mbak, kalo gitu saya ambil yang langsung pake aja deh..”

“Iya mas, biar lebih simple..”

“Hehehe, iyaa, makasih banyak ya mbak..”

Setelah kejadian barusan, akhirnya level kegantengan gue kembali memuncak. Soalnya rasa puyeng yang tadi menclok di otak gue sekarang udah hilang. Apalagi setelah tadi gue mencium wangi farpum mbak cantik itu, aaaaaaahhh, tembus ampe kejantung dah wanginya. Wangi spitenk pak Haji Somad mah kalah jauuuuuuh.

Setelah berhasil mendapatkan Udeng, akhirnya gue teruskan perburuan gue ke bagian pakaian. Ada banyak banget baju yang bernuansakan Bali. Akhirnya gue dan si Agus memutuskan untuk membeli beberapa kaos dan celana disana.

souvenir

Hiasan dan souvenir kayak gini juga banyak bangeeeeettt.. ampe belel ni mata melototinnya satu-satu..

baju

Ayooo, dipilih dipilih dipilih.. Yang jauh mendekat, yang dekat merapat, yang sudah rapat yuuuk kita gebikin satu-satu.. (eh?)

udeng 2

Segera dapatkan "Udeng Otomatis". Bisa membuat siapa saja yang memakainya terlihat 10% hingga 45% lebih ganteng dari sebelumnya. Cukup dengan harga Rp. 16.000 saja.. muahahahah

 

Setelah puas berbelanja, gue dan si Agus langsung menuju kassa untuk membayar belanjaan kita. Dan OHMAYGAT,, di kasir gue ketemu dengan mbak-mbak yang jauh lebih cantik dari yang tadi. Pengen banget rasanya gue beli juga tuh mbak-mbak. Tapi sayang, kayaknya dia “Not For Sale”, soalnya gak ada Price Tag yang tertera di body mbak itu #Cakar2Tower.

Finaly, nyampe juga gue di kost-an. Dan artinya ini saatnya untuk test drive belanjaan yang tadi di beli. Ingin lihat gimana hasilnya ?? Here we go…

gueh

Gimana, ganteng kaaannn..??

gueh 2

Yang ini makin ganteng lagiii.. 😀

Klik like DISINI untuk mengetahui update blog ini melalui Facebook.
Follow juga twitter gue di @setiaonebudhi

Recent Post :

Lihat tulisan lainnya di Daftar Isi

Written by 'setiaonebudhi'.png

114 responses to “Gue Mau “Udeng” !!

  1. Iiiihhh jadi inget ama kenalan aku deh, dulu dia pake foto km itu, curiga sih msa cwok ganteng kyak gtu kok blum laku juga hahaha aku pasrah percaya ajha deh ama thu foto tapi lama2 kebongkar jg itu bkan fto asli dia, aslinya ancur parah ha ha ha

  2. Aaaaaaaaa….. ganteng banget!!!! Ngegemesin deh :3
    *cubit-cubit pipi sendiri*
    Gue turut berduka aja One, buat mbak-mbak yang masangin udeng
    #prayformbakmbaknya 😐

  3. baca judulnya, aku lgsg berfantasi bakalan disuguhii olahan udah. oalah…….. salah ternyata #hiks. … pdhl dah pake ngeces td bayanginnya 😦
    asiknyaaa….. yg tiap hr ke bali. hahhhaaa………… suka banget liat souvenir2nya di bali (walo br 2 kali ke bali. itu aja pas study tour sekolah. ixiixixi…)

    o iy…… pendapat ttg foto one yg pake udeng tu….. bnr2 cakep one. mbak jujur lho, sebagai makhluk tuhan yg suka menabung n tdk sombong, mbk jujur kok. asli lbh ganteng dr kakek seblh rumah mbak. sumpeh lo….. apalagi foto yg terakhir. wow…. bener2 deh. gak kuaaaaaaaaaaattttttttttttttttttttttttttttttt…………….. xixixiii….

    • muahahahahh….
      kenapa banyak banget yang ngira udang siiihhh..
      apa jangan2 pas baca ini lagi pada lapar yaaa..??
      hahahahaha

      muahahahhah…
      mesti banyak2 bilang “amit2 jabang bayi” ya kalo lagi ngidam,..
      T_T

  4. Kirain Udang, xixixi….setiap daerang emang memilili ciri khas penutup kepala, kalau di jawa tengah ada blangkon, kalau di jawa barat ada bendo

  5. Mhuahahahahahahahaaaa… Mantep dah, adminx makin ganteng, atletis, six pack (lho.?). Tapi begitu lihat pose pada foto terakhir komentar yg gue tulis di awal gue batalkan. Titik.!! Hi3

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s