Kapan Nikah ?

Pagi itu matahari bersinar cukup cerah. Hangatnya juga begitu terasa sampai ke ubun-ubun. Sambil di temani segelas susu dan beberapa biji gorengan (emang gorengan ada bijinya?), pagi itu terasa sempurna di karena diiringi lagu-lagunya nya Raisa.

Tapi ketentraman pagi itu tidak bertahan lama. Berawal dari suara jejak kaki perlahan semakin dekat suaranya. Saat gue menoleh ke belakang, ternyata itu Ibu Mega (read : nyokap). Tanpa ada yg jemput dan nganter, tau tau nyokap gue nongol aja dari belakang dan kemudian duduk disebelah gue. Tadinya sih mau gue usir cantik ala Syahrini, tapi ntar bisa bisa gue dikutuk jadi Siluman Polisi Tidur (╯︵╰,).

Nyokap gue gak banyak ngomong, dia cuma duduk aja sambil ngambil gorengan gue yg dapet ngutang di warung deket rumah. Dan akhirnya gue pun membuka sesi perbincangan untuk mencairkan suasana.

“Ma, tadi ada undangan tuh, dari Pak Salim. Tapi undangan nya ketinggalan di mobil.”

“Lho? Pak Salim nikahin anaknya yg mana?”

“Yg bungsu ma, ntar acaranya hari Sabtu.”

“Wah, umurnya kan masih belasan, kok udah nikah sih?”

“Yaaa udah kebelet kali ma.”

“Terus… Kamu KAPAN NIKAH ??” (KAPAN NIKAH.. KAPAN NIKAH.. NIKAH.. KAAHH KAAAHH.. KAAAAHHH) <- ceritanya echo.

Jleeeeebbb !! Seketika jantung ini serasa ditikam pake pensil 2B yg belum diraut. Sumpah, nyesel bgt gue bahas masalah undangan kalo ujung-ujungnya ternyata malah dapet pertanyaan seperti itu.

Oke, dilihat dari segi umur gue emang udah "mateng" untuk nikah, 25 thn dan sebentar lagi naik 1 digit ke 26. Penghasilan juga punya. Yaah, walaupun masih pas-pasan itu juga. Jadi pas mau beli HP, ada. Pas mau beli bakso, ada. Pas mau beli cilok, juga ada. Ya pokoknya pas-pasan lah.

Pacar juga gue udah punya. Yah walaupun gak secantik Raisa, tapi bagi gue dia udah yg paling sempurna deh. Apa sebabnya? Ya karena dia mau sama gue. Percuma juga cantiknya kayak Raisa juga tapi kalo dianya gak mau sama gue kan? Lol

Lah, terus apa lagi yg gue tunggu? Mmhh, ya kalo harus di jawab sih ya ada banyak hal yg bikin gue blm siap untuk nikah. Dan kalo gue jabarkan disini mungkin tulisan ini panjangnya bisa ngalahin panjang bulu keteknya Limbad. Jadi biarkan cuma gue, cwe gue, dan Tuhan yg tau. Preeeett.

Jujur aja, pasti kalian juga termasuk orang yg sebel gitu kalo ditanya "Kapan Nikah?". Apalagi kalo status kalian masih jomblo. Jangankan mikirin nikah, mikirin kencan malam minggu aja pasti gak berani. Dan jatoh jatohnya kalian selalu berdoa supaya setiap malam minggu selalu hujan deras. Iya kan?

Ditambah lagi kalo kalian punya nyokap yg cerewetnya kayak nyokap gue. Dia tuh kalo lagi ngobrol sama gue, selalu aja ada celah buat ngasih pertanyaan "Kapan Nikah?". Contohnya :

"Wan, kemarin mama pas belanja baju, lihat jas bagus bgt deh, pas buat kamu nikah nanti. Terus, kapan nikah?"

"Anak bu RT kemarin kecelakaan motor di Jln. Pahlawan lho, terus kamu kapan nikah?"

"Wan, uang yg kemarin di beliin harddisk baru ya? Terus, kamu kapan nikah?"

"Kakak kamu itu beli kucing angora lucu bgt deh, terus, kamu kapan nikah?"

"Wan, rumah Pak Ahmad kebakaran tuh. Terus, kamu kapan nikah?"

Kapan nikah? Kapan nikah? Kapan nikah? Itu aja terus yg ditanyain. Kayaknya otak nyokap gue abis ke-format deh. Dan kata-kata yg baru dia pelajari lagi ya itu, Kapan Nikah? (╯︵╰,)

image

Gue sih gak pernah ngambek ya ditanya kayak gitu. Tapi ya kalo keseringan juga lama lama kesel juga. Dan tiap kali di tanya gitu, paling gue jawab :

“Ntar ma, abis Sholat subuh”

“Mama mau tau bingit atau mau tau binggow?”

“Ntar tgl 29 Februari ma, biar anniversary nya 4 thn sekali, ngirit.”

“Aku? Kapan nikah? Terus mama kapan cerai?” #plak *dikutuk jadi ketombe*.

Terkadang kita juga harus menyiapkan jawaban yg bener2 jitu supaya orang yg nanya “Kapan Nikah?” jadi kapok untuk bertanya lagi. Yah memang sih itu salah satu bentuk kepedulian mereka terhadap kita. Tapi disisi lain, pertanyaan seperti ini seolah meruntuhkan harkat, derajat, dan martabat para Jones. Dan akhirnya mereka hanya bisa kembali merenung di kamar mandi sambil main sabun. #eh

Terakhir, gue cuma mau ngasih semangat untuk kalian sesama Laskar Sabun mandi, agar terus berusaha untuk mendapatkan tambatan hati kalian. Dan untuk orang-orang seperti gue, punya cewek tapi masih ga berani buat ngajakin naik pelaminan, yah setidaknya ajak dia latihan aja dulu. Minimal latihan naik ranjang lah #plak. Dan yg paling utama, bagi kalian yg suka kepo ke orang-orang tentang kapan nikah, semoga nanti kalau kalian sedang jalan kaki sambil mainin hp, kalian akan nubruk tiang listrik. Camkan itu baik baik.

20 responses to “Kapan Nikah ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s