Kimut, Gue Salut (Kisah Ketidak Adilan Sistem Pendidikan) !!

Siapakah disini yang belum tau sama si Kimut ?? Hmmm.. Mungkin kalo kalian memang mengikuti blog ini sejak dulu, pasti kalian udah gak asing lagi dengan kata “kimut”. Soalnya gue pernah beberapa kali membuat postingan tentang dia. Hmmm.. Lantas siapa sebenarnya si Kimut itu ??

Well, sebelum gue mulai lebih jauh, gue mau kenalin dulu siapa si Kimut sebenarnya. Nama aslinya Kiki. Dia di panggil Kimut bukan karena si Kiki Imut. Tapi karena si Kiki item mutlak. Sooo.. Kimut = Kiki Item Mutlak. Muhahahahahaha.. (ngakak sambil kayang). Dia adalah adik kandung gue (walopun secara fisik kayaknya lebih pantes gue yg jadi adiknya, secara tampang gue imut2 gimanaaaaaa gitu..) #eaaaa. Di beberapa postingan sebelumnya, udah gue ungkap seberapa gokil dan geje nya dia. So, kalo kalian mau tau, cek ajah di daftar isi. Heheheh.

Sekarang ini si Kimut mulai beranjak dewasa. Usianya udah 12 tahun (lebih 3 senti) *lho?*. Kemarin kemarin ini, dia baru ajah lulus dari sekolah dasar. So.. Sekarang dia sebentar lagi bakal pake seragam putih-biru alias jadi anak SMP (Sudah Makan Pulang). Wuaaaahhh.. sebagai seorang kakak (yg gantengnya selalu berlebihan), pasti gue merasa seneng banget dooonk. Adik gue yang dulunya culun, ingusan, cengeng, dan sering ngeselin ini sekarang sudah mau jadi anak SMP. Itu artinya dia bakal menapaki setahap lagi fase kehidupan dia (ceileeeeh one, bahasa lu gaya banget…)

Tapi sayang, di balik rasa bahagia ini ada sedikit kekecewaan buat gue. Kenapa ?? Hmmm.. Kasih tauuu gak yaaaaaaaa… #eaaaa #Siap2DiTonjokChrisJohn.

Sebenarnya gue dan keluarga berharap si Kimut bisa masuk SMP N 2. Kenapa ? Karena sekolah itu sudah terkenal bagus lah di tempat gue. Dan gue juga alumni sana. Yaaaahh.. Bisa di bilang itu salah satu SMP favorit lah. So, siapa sih yang gak mau masuk sana. Hohohoho. Gue ajah merasa bangga banget karena gue dulu bisa masuk sana.

Namun sayang sekali, si Kimut gagal mengikuti jejak sang kakak yang penuh pesona ini (zudah, muntah dulu zanah). Ternyata NEM yang di dapat si Kimut tidak cukup untuk masuk ke SMP N 2. Jujur ajah gue dan keluarga sempat merasa kecewa pada si Kimut. Tapi yaaahh.. Mau gimana lagi ?? Nasi sudah menjadi tumpeng. Semua sudah terlanjur basah sah saaah saaaaaahhh. Tapi ada satu hal yang membuat gue dan keluarga yang lain jadi mearasa salut pada si Kimut. Apakah gerangaan ?? Mari kita simak setelah pesan pesan berikut ini.. (beuh).

Sekarang mari kita simak cuplikan dialog yang terjadi antara adik dan kakak pada sinetron “Sendal Jepit Yang Ditukar” #eaaaa.

“Kimut… Ini kenapa kok NEM nya kecil ? sedangkan yang lain pada gede..” (Sekedar info, NEM si Kimut 23.5 dan yang lain rata ata 25)

“Ya jelas aja.yang lain pada gede NEM nya.. mereka pada dapet kunci jawaban..”

“Lhoo ?? emangnya kamu gak dapet ??”

“Ya dapet juga.. cuman aku buang.. aku takut.. jadi aku kerjain aja semua soal semampuku..”

“……….”

Disitu gue agak sedikit terdiam. Yaaa emang bener siiih. Apa gunanya NEM besar tapi kita gak bisa mempertanggung jawabkannya. Lebih baik kan kalo emang bener bener murni hasil sendiri. Dari sini gue mulai merasa salut pada si kimut. Soalnya kalo gue di posisi si Kimut, mungkin gue udah libas abis tuh kunci jawaban #eaaaa (malah kakaknya yang kagak bener).

“Ya terus ntar gimana kalo kamu gak masuk SMP favorit ??”

“Ya kalo misal nanti masuknya pake NEM apa boleh buat, tapi kalo pake testing aku yakin kok kalo aku bisa masuk..”

Yaaaahh.. Tapi sayangnya ternyata proses masuknya mengunakan NEM. Jadi si Kimut gagal deh masuk ke SMP Favorit. Cukup disayangkan memang, ya tapi mau gimana lagi. Akhirnya si Kimut sekarang masuk ke SMP yang lain. Tapi untungnya masih SMP Negeri laaah. Sekarang dia lagi sibuk sibuknya ngurusin pendaftaran disana.

Hmmm.. Kadang gue suka heran sama sistem pendidikan di negri ini. Kok kayaknya gak sesuai dengan apayang di harapkan yaaaa. Yang curang malah bisa melenggang masuk SMP Favorit. Sedangkan yang jujur malah tersingkirkan. Tapi apapun itu, sebagai seorang kakak gue tetap merasa bangga pada adik gue yang paling kampreeet ini. Yaaaah.. Walopun dia gagal mengikuti jejak gue, tapi gue merasa sangat salut dengan kejujuran dia. Gue harap dia akan selalu seperti itu. Gak peduli dia mau sekolah dimanapun, di SMP Favorit kek, mau bukan kek, yang penting kan proses belajarnya. Ilmu yang didapatkan kan gak mesti di sekolah favorit. Yang terpenting sekarang adalah dari individualnya sendiri.

Yaaah.. gue harap si kimut bisa nyaman bersekolah di SMP barunya. Dan semoga kelak dia bisa menjadi lebih dari apa yang gue harapkan. Dan buat temen temen si Kimut yang pada pake contekan, yaaa semoga kalian bisa mempertanggung jawabkan apa yang kalian dapatkan. Hoohohohho.

Terus semangat ya kimut.. I know you smart.. Soooo.. USE IT !!!

Klik like DISINI untuk mengetahui update blog ini melalui Facebook.
Follow juga twitter gue di @setiaonebudhi

Recent Post :

Lihat tulisan lainnya di Daftar Isi

Written by 'setiaonebudhi'.png

41 responses to “Kimut, Gue Salut (Kisah Ketidak Adilan Sistem Pendidikan) !!

  1. Sedihnya jadi adek, kakaknya selalu mengumbar aib si adek di blog tanpa sepengetahuannya *dan gue juga gitu, hahahai*
    Semangat ya Kimut. Sun sayang dari kakak cantik :-* cupcupcupmuah

  2. buat kimut dan buat itu si One,
    Tenang aja, gausah disesali u/ masuk smp situ..
    Jadikan adikmu sebagai ikan besar di kolam kecil, jangan di kolam besar tp ikan kecil..

    Nitip yah..😀

    brianraga.wordpress.com/2012/09/10/sf-cartoonist-v8-2-by-brianragar-font-kembaran-comic-sans/

  3. KIMUT yang imutnya melebihi marmut #ups…

    Yang penting tuh jujur, semuga besok2 jadi anakSMP yang baik yaa, pacaran boleh tapi ndka boleh nyakitin cewek2 lho😛 #lol

  4. Nyasar di blog ini,. ga tau tadi asalnya dari mana. Hahaha..

    Yoo,. semangat Kimuuutt,. Tenaaang,. ga masuk SMP favorit ga masalah, lagian masuk sekolah favorit tu ga enak, tekanannya besar, banyak saingan, dan susah untuk juara kelas #lha

    OkeSkip. Yang penting tetep semangat sekolah yaaaaaaa..😉

  5. waduh2..pada ribut semua.Biarin ajalah si kimut bertindak sesuai dengan hati nuraninya,,,,kan udah besar🙂

  6. senasib sama si kimut aku bang. aku NEM juga dikit gara2 ngandelin kemampuanku sendiri, juga nggak bisa masuk SMA favorit deh😦 *curcol*
    cemunguudd buat kimut. sekolah dimana aja sama kok, yang penting negeri + belajarnya yg giat biar bisa nandingin anak2 lain yang sekolah di SMA favorit😀

    • sebenernya gue sangat tidak setuju sekali on maximum level and highest rating kalo ada orang yg bilang “sekolah dimana aja sama” itu statement yg gak bener bgt..knpa ? karena…kasih tau gak yaa ?! #HalahLupain..btw gue cuma mau pesen sama kimut “jadilah anak yg bangga dgn hasil usahamu sendiri dan semoga sukses,satu lg jangan jadi anak yg super geje kyak abang lu yg satu ini #peace” panjang bgt yaa komen gue ? sengaja kok..muahahaha..

  7. salut sama adikmu.. aku jadi inget waktu smp dan sma dulu… teman-temanku sibuk cari bocoran, akunya nyantai aja.. Ketika NEM ku kecil, aku ga sedih.. karena inilah hasil kerja kerasku sendiri.. faktanya sekarang aku bisa kerja dan punya penghasilan yang layak🙂

  8. wahaha tapi alhamdulillah di sekolahan tempat saya kerja gak ada ituh namanya ngasih kunci jawaban kaya di (maaf) SD ngeri yang biasanya ketakutan kalau NEM nya pada kecil dan ada yang gak lulus.. duh menyedihkan nasib pendidikan di ngeri ini😀

  9. Beeuuh akhirnya blog ini nyala juga……
    Setelah remang remang buat mangkal para be**ong…….
    Salut tu kimuuuuuuuuut
    Ъќ seperti kaka’nya Ɣªa̲̅ηƍ imut kaya marmuuut
    Lanjutkan perjuanganmuuuuu
    Salam geje

  10. Seharusnya sekolah2 ngga perlu pake tes masuk. Apalagi sekolah negeri.
    Terima saja semua siswa.

    Pake Tes masuk brarti sekolah2 tersebut melanggar Undang – undang yang menjamin semua masyarakat mendapatkan pengajaran yang layak

  11. haha ade loe senasib ma gue waktu mo masuk SMP dulu…
    padahal di SD dulu gue juara kelas looooo, tp gagal masuk SMP yg gue mau gara” kurang 0,sekian

    tp gpp yg penting gue bisa masuk SMA super fav gara” gue gak masuk SMP itu🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s