[Bukan] Kisah Kasih Blogger Tertindih

Hari udah mulai larut malam saat gue mulai nulis tulisan ini. Ya, kalian gak perlu merasa aneh kenapa kok tiba-tiba ada postingan baru di blog yang kampretnya-lebih-kampret-dari-bapak-bapak-di-iklan-mastin-good. Mungkin ini hanya secuil kerinduan gue sebagai seorang blogger (yang gagal dari ujung jempol kanan sampe ujung jempol kiri) terhadap suasana yang emang udah lama gak gue rasakan selama ini. Iya gaiss, gue kangen banget sama kaliaaaan gaaaiiss. Kangeeeen banget ?.

Dari lubuk hati yang paling dalam, sebenarnya sama sekali gak ada hasrat untuk menelantarkan blog ini. Gue juga sedih banget pas liat kondisi ini blog. Udah gak beda jauh kondisinya sama janda renta di pinggiran ibu kota, udah gitu tuh janda hobi nya nyokelin koreng pake tongsis. Kurang nyebelin gimana coba. Boro-boro ada yang mau ngelirik, orang yang gak sengaja mandang juga kayaknya bakalan langsung tayamum terus sholat taubat di istiqlal.

Bagi kalian yg dulu pernah mengikuti perkembangan blog ini, dari pertama berdiri, lalu belajar jalan, kemudian berlari-lari kecil, dan bisa sprint. Namun akhirnya malah kepeleset di belokan yang lurus, sampai-sampai ini sang pengelola admin mengalami gegar otak yang cukup berat di bagian lututnya. Kenapa di lutut? Yaa, karena otak sang admin blog adanya di lutut ?. Kalian pasti pernah turut merasakan euforia blog ini. Iya kan?? Mulai dari kegilaan sehari-hari yang gue share, aplikasi-aplikasi butut yang mungkin kalian download karena merasa kasian, sampai pada kisah-kisah fiktif yang gue karang tapi ampe sekarang gak jelas endingnya kayak gimana, bahkan sampai pada beberapa momment give-away yang pernah gue selanggarakan di blog ini. Semua itu bisa terjadi karena dulu gue bisa mempartisikan otak ini untuk beberapa hal sekaligus. Tapi sekarang jangankan berbagi waktu untuk blog, mau boker ke WC aja gue mesti nutup idung. Bauuuuu ? *apa hubungannya??* *plaaak*

Kalo di inget-inget, gue sering senyum-senyum sendiri tiap kali mengenang masa jaya blog ini –padahal emang udah bawaan orok suka senyum-senyum sendiri-. Apalagi ditambah dengan seringnya gue nostalgiaan, iseng buka buka tulisan lama gue. Dan menertawakan betapa tololnya kehidupan gue di masa lalu. Tapi yang gue sesali bukanlah kenapa gue berhenti ngeblog. Bukan, bukan itu. Yang gue sesali adalah : Kenapa ketololan ini masih saja berlanjut sampai sekarang ?? Kenapaaaa ?? hah, kenapaaa ?? *ngacak-ngacak sanggul Ibu Ani Yudoyono*

Oia, kalian tau berapa lama gue menelantarkan blog ?? ayo, ada yang bisa jawab?? Kalo ada, coba acungkan telunjuk tetangga kalian.

Mmmmh,kalo gue itung-itung sih (sejak kapan gue bisa ngitung?) gue mulai fasif dari dunia blog pas gue pindah ke Bali. Disana gue disibukan dengan kehidupan duniawiah yang secara lahiriah membuat batiniah gue terperangah aah aah aaaaahh *opooo iki??*. yup, disana gue sibuk dengan kerjaan sampe gak ada waktu untuk mengurus blog ini. Meski sebenarnya masih sempet beberapa kali posting sih, tapi ya gitu deh, tulisan yg di buat tetep aja gak ada gunanya. Seperti huruf “S” pada kata “ISLAND”, gak di anggap ada, hiks *nangis dipojokan jamban sambil angkat barbel* #nangismacho.

Setelah gue balik ke Bandung, feel buat nulis seolah-olah sirna gitu aja dalam diri gue. Padahal aktifitas gue di Bandung gak sebegitu ruwetnya dibandingkan waktu gue di Bali. Di Bandung kegiatan gue Cuma : Bangun tidur, mandi, melongo, makan, sesekali ngupil, melongo lagi, mlintir-mlintir hasil ngupil tadi, melongo lagi,makan lagi, nempelin upil di kolong meja, sesekali dijilat dulu, lalu tidur lagi. Kurang bahagia gimana lagi coba kehidupan gue di Bandung. Tapi ya gak tau kenapa tetep aja feel untuk nulis itu seolah gak mau menclok di diri gue.

Beberapa temen blogger juga banyak yang nyuruh gue buat kembali aktif nulis. Bakhan saking banyaknya, gue ampe ribet kalo disuruh nyebutin jumlah angkanya, yaitu : 1 (satu). Dia adalah manusia yang entah kenapa kalo dilihat dari pinggir lebih mirip handle pintu toilet (moga orangnya ngedadak gak bisa baca). Dia adalah, tidak lain dan tidak bukan.. jreeeeng jreeeennggg.. (ceritanya suara gitar) Mister Gandi Fauzi.

Pertama ketemu dia waktu ada kopdar blogger di Bali. Dengan tampangnya yang sok cantik, waktu itu dia datang ke Fave Hotel smbil senyam senyum soalnya datang telat. Gue sih cuek aja, mau nanya juga takutnya dikira sok asik. Tapi lama kelamaan suasana akhirnya cair juga. Dan momment yang gak bisa gue lupa dari pertemuan gue ama dia saat itu adalah pas kita Sholat bareng di mushola Fave hotel. Aduuuh gimana yaaa, udah berasa kayak di sinetron Tukang Bakso Tikus Naik Haji, kita waktu itu pas salam di rakaat terakhir tanpa sengaja bertatapan mata. Lalu si Gandi tersenyum dengan buasnya, gue pun balas senyum dengan tersungging. Ada mungkin sekitar 4 detik momment kita saling tatap-tatapan, dan akhirnya pasti bisa kalian tebak. Yaaa, pulang ke kosan gue langsung diare. Hahhaha.

Lhoo? Ini kok malah jadi bahas si Gandi siih?? Oke kita skip aja tentang kisah pertemuan pertama kali gue sama dia. Kita kembali fokus ke permasalahan awal tentang kelangsungan hidup blog ini.

image

Oke, gue juga gak tau kenapa harus ada gambar badut lagi mewek di postingan ini. Kita skip aja

Saat mood gue untuk nulis nyaris hilang, si Gandi selalu aja nyindir-nyindir blog gue yang emang udah lama gak aktif ini. Di katain udah kayak sarang bencong lah, di bilang mirip kuburuan lah. Pokoknya tuh orang usil banget lah tentang blog gue. Dia juga kembali mempertemukan gue dengan beberapa blogger yang masih aktif. Gue di invite ke group Whatsapp dan kemudian di group BBM. Disana gue merasa seperti orang yang mau boker tapi malah pergi ke ruangan kaaroke lalu nyanyi lagu Oplosan. Gak nyambung kan?? Yaaa, karena disana isinya para blogger yang masih pada “bernafas”, sedangakan gue.. gue tuh apaaaa, udah kayak spion kiri, dilirik aja jarang ?.

Dari situ lah perlahan hasrat gue untuk nulis kembali tumbuh. Iseng gue bikin beberapa draft yang rencananya mau gue posting. Tapi yang terjadi draft-draft itu malah gue gadein buat beli pisang molen di sekolahan SD deket rumah. Gue mulai nulis lagi, hapus lagi, nulis lagi, hapus lagi. Bener-bener bingung, mau mulai darimana dan kayak gimana. Dan akhirnya pada malam ini, gue coba untuk memberanikan diri untuk kembali mencurahkan apa yang selama ini mangkel di hati dan nyumbat saluran kreatifitas gue. Kata demi kata gue ketik mengguanakan 11 jari. Sesekali gue baca ulang soalnya ngerasa gak pede dengan apa yang gue tulis. Tapi kalo gak sekarang, kapan lagi ?? Gue merasa berdosa banget melihat kondisi blog ini. Dan akhirnya jadilah tulisan gak jelas yang sedang kalian baca sekarang ini.

Yaaah, mungkin tulisan ini gak ada artinya buat kalian. Gue juga yakin kalo tulisan ini gak bisa jadi solusi buat cicilan tagihan motor lu bulan ini. Tulisan ini juga gak bakalan bisa membuat piala dunia di ulang supaya Argentina yang jadi juaranya (masalah ini Cuma TV One yang bisa, hahah). Bahkan tulisan ini juga gak jauh lebih berharga dari bau mulut kalian yang sedang berpuasa. Tapi bagi gue, tulisan ini adalah awal kebangkitan sang blogger cupu dari tidurnya yang sudah terlalu lama.
Dengan tulisan ini, gue, Iwan Siswanto Setiawan Budhi Nugraha, menyatakan bahwa : I’m Baaaaaaaccckkkk.. baaaacckk.. baaaaaccckkk.. baaaccckk.. (ceritanya echo).

18 responses to “[Bukan] Kisah Kasih Blogger Tertindih

  1. manteb bro
    gw baru aja baca baca post lama lu, eh udah ada lagi yg baru,,, sip dah #potongkue๐Ÿ˜€
    anyway, welcome back bro. ditunggu tulisan2 selanjutnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s