[Bukan] Kisah Kasih Blogger Tertindih

Hari udah mulai larut malam saat gue mulai nulis tulisan ini. Ya, kalian gak perlu merasa aneh kenapa kok tiba-tiba ada postingan baru di blog yang kampretnya-lebih-kampret-dari-bapak-bapak-di-iklan-mastin-good. Mungkin ini hanya secuil kerinduan gue sebagai seorang blogger (yang gagal dari ujung jempol kanan sampe ujung jempol kiri) terhadap suasana yang emang udah lama gak gue rasakan selama ini. Iya gaiss, gue kangen banget sama kaliaaaan gaaaiiss. Kangeeeen banget ?.

Dari lubuk hati yang paling dalam, sebenarnya sama sekali gak ada hasrat untuk menelantarkan blog ini. Gue juga sedih banget pas liat kondisi ini blog. Udah gak beda jauh kondisinya sama janda renta di pinggiran ibu kota, udah gitu tuh janda hobi nya nyokelin koreng pake tongsis. Kurang nyebelin gimana coba. Boro-boro ada yang mau ngelirik, orang yang gak sengaja mandang juga kayaknya bakalan langsung tayamum terus sholat taubat di istiqlal.

Bagi kalian yg dulu pernah mengikuti perkembangan blog ini, dari pertama berdiri, lalu belajar jalan, kemudian berlari-lari kecil, dan bisa sprint. Namun akhirnya malah kepeleset di belokan yang lurus, sampai-sampai ini sang pengelola admin mengalami gegar otak yang cukup berat di bagian lututnya. Kenapa di lutut? Yaa, karena otak sang admin blog adanya di lutut ?. Kalian pasti pernah turut merasakan euforia blog ini. Iya kan?? Mulai dari kegilaan sehari-hari yang gue share, aplikasi-aplikasi butut yang mungkin kalian download karena merasa kasian, sampai pada kisah-kisah fiktif yang gue karang tapi ampe sekarang gak jelas endingnya kayak gimana, bahkan sampai pada beberapa momment give-away yang pernah gue selanggarakan di blog ini. Semua itu bisa terjadi karena dulu gue bisa mempartisikan otak ini untuk beberapa hal sekaligus. Tapi sekarang jangankan berbagi waktu untuk blog, mau boker ke WC aja gue mesti nutup idung. Bauuuuu ? *apa hubungannya??* *plaaak*
Baca lebih lanjut