Kapan Nikah ?

Pagi itu matahari bersinar cukup cerah. Hangatnya juga begitu terasa sampai ke ubun-ubun. Sambil di temani segelas susu dan beberapa biji gorengan (emang gorengan ada bijinya?), pagi itu terasa sempurna di karena diiringi lagu-lagunya nya Raisa.

Tapi ketentraman pagi itu tidak bertahan lama. Berawal dari suara jejak kaki perlahan semakin dekat suaranya. Saat gue menoleh ke belakang, ternyata itu Ibu Mega (read : nyokap). Tanpa ada yg jemput dan nganter, tau tau nyokap gue nongol aja dari belakang dan kemudian duduk disebelah gue. Tadinya sih mau gue usir cantik ala Syahrini, tapi ntar bisa bisa gue dikutuk jadi Siluman Polisi Tidur (╯︵╰,).

Nyokap gue gak banyak ngomong, dia cuma duduk aja sambil ngambil gorengan gue yg dapet ngutang di warung deket rumah. Dan akhirnya gue pun membuka sesi perbincangan untuk mencairkan suasana.
Baca lebih lanjut

[Bukan] Kisah Kasih Blogger Tertindih

Hari udah mulai larut malam saat gue mulai nulis tulisan ini. Ya, kalian gak perlu merasa aneh kenapa kok tiba-tiba ada postingan baru di blog yang kampretnya-lebih-kampret-dari-bapak-bapak-di-iklan-mastin-good. Mungkin ini hanya secuil kerinduan gue sebagai seorang blogger (yang gagal dari ujung jempol kanan sampe ujung jempol kiri) terhadap suasana yang emang udah lama gak gue rasakan selama ini. Iya gaiss, gue kangen banget sama kaliaaaan gaaaiiss. Kangeeeen banget ?.

Dari lubuk hati yang paling dalam, sebenarnya sama sekali gak ada hasrat untuk menelantarkan blog ini. Gue juga sedih banget pas liat kondisi ini blog. Udah gak beda jauh kondisinya sama janda renta di pinggiran ibu kota, udah gitu tuh janda hobi nya nyokelin koreng pake tongsis. Kurang nyebelin gimana coba. Boro-boro ada yang mau ngelirik, orang yang gak sengaja mandang juga kayaknya bakalan langsung tayamum terus sholat taubat di istiqlal.

Bagi kalian yg dulu pernah mengikuti perkembangan blog ini, dari pertama berdiri, lalu belajar jalan, kemudian berlari-lari kecil, dan bisa sprint. Namun akhirnya malah kepeleset di belokan yang lurus, sampai-sampai ini sang pengelola admin mengalami gegar otak yang cukup berat di bagian lututnya. Kenapa di lutut? Yaa, karena otak sang admin blog adanya di lutut ?. Kalian pasti pernah turut merasakan euforia blog ini. Iya kan?? Mulai dari kegilaan sehari-hari yang gue share, aplikasi-aplikasi butut yang mungkin kalian download karena merasa kasian, sampai pada kisah-kisah fiktif yang gue karang tapi ampe sekarang gak jelas endingnya kayak gimana, bahkan sampai pada beberapa momment give-away yang pernah gue selanggarakan di blog ini. Semua itu bisa terjadi karena dulu gue bisa mempartisikan otak ini untuk beberapa hal sekaligus. Tapi sekarang jangankan berbagi waktu untuk blog, mau boker ke WC aja gue mesti nutup idung. Bauuuuu ? *apa hubungannya??* *plaaak*
Baca lebih lanjut

Kimut, Gue Salut (Kisah Ketidak Adilan Sistem Pendidikan) !!

Siapakah disini yang belum tau sama si Kimut ?? Hmmm.. Mungkin kalo kalian memang mengikuti blog ini sejak dulu, pasti kalian udah gak asing lagi dengan kata “kimut”. Soalnya gue pernah beberapa kali membuat postingan tentang dia. Hmmm.. Lantas siapa sebenarnya si Kimut itu ??

Well, sebelum gue mulai lebih jauh, gue mau kenalin dulu siapa si Kimut sebenarnya. Nama aslinya Kiki. Dia di panggil Kimut bukan karena si Kiki Imut. Tapi karena si Kiki item mutlak. Sooo.. Kimut = Kiki Item Mutlak. Muhahahahahaha.. (ngakak sambil kayang). Dia adalah adik kandung gue (walopun secara fisik kayaknya lebih pantes gue yg jadi adiknya, secara tampang gue imut2 gimanaaaaaa gitu..) #eaaaa. Di beberapa postingan sebelumnya, udah gue ungkap seberapa gokil dan geje nya dia. So, kalo kalian mau tau, cek ajah di daftar isi. Heheheh. Baca lebih lanjut

Antara Kegalauan Pantai Kuta Dan Cinta Beda Agama !!

Malam itu gue sedang main di kost-an salah satu temen kerja gue. Inisial namanya AN, dan huruf-huruf yang ditengahnya adalah RDIA (jyaaah, ini sih bukan inisial namanya.. *cakar muka pak camat*). Entah apa yang ada dipikiran dia, tiba-tiba si AN menyuruh gue untuk memakai helm. Dengan wajah terheran-heran (namun tetap ganteng, #eaaa), gue mengajukan beberapa pertanyaan yang cukup membabi buta pada si AN.

“Apa maksudnya ini ?? Kok gue mesti pake helm ?? Emang mau ngapain ?? Terus kenapa ini helm bau banget ?? Gak pernah di cuci ya ?? Kok lu males gitu sih ?? Terus ini dimana ?? Lu siapa ?? Gue siapa ?? Mana ayam ayam gue ?? Apa jangan-jangan di bawa si dora ?? Lalu kenapa dora gak pernah dimarahin orang tuanya padahal dia selalu keluyuran ?? Aaaaaaarrrgghhh…” *kemudian hening*

Oke, mungkin agak sedikit berlebihan memang. Tapi jujur aja, gue kurang suka menggunakan helm. Apalagi helm yang di kasih si AN itu adalah helm full face. OMAYGAT, masa iya gue harus menutupi wajah gue yang imut imut kayak curut dikerubutin semut ini. Akan terasa mubadzir dong Tuhan sudah menciptakan gue sebegitu tampannya, tapi kemudian harus ditutup dan dihalangi oleh helm yang bau ini. Kan gue jadi gak bisa berbagi ketampanan gue pada semua orang. #eeaaa (siap siap dikeroyok warga RW 03). Baca lebih lanjut

Kimut, Gue Kangen !!

Kimut, apakah kalian masih ingat dengan nama baru saja gue sebutkan itu ?? Yup, dulu gue pernah ngebahas seberapa GEJE, jahil, dan anehnya si Kimut ini di tulisan yang berjudul : Adik Gue Lebih GEJE Dari Gue !! Kalau kalian mau tau, silahkan baca aja tulisan itu. Tapi, resiko ditanggung sendiri yaaa. Hahahah.

Nama lengkapnya adalah Kiki Deki Adi Shaleh. Dia merupakan adik gue yg paling kampret. Sekarang usianya masih 11 tahun. Tapi menurut orang tua gue, body dia sekarang terlihat 10 tahun lebih tua dari usianya. BONGSOR banget mament. Masa anak yang umurnya 11 tahun pake sepatu dengan nomor 41 ?? Dan itupun udah pas banget di kaki. Ck ck ck *geleng2 kepala 5.932 kali*

Sudah 4 bulan gue gak ketemu sama si Kimut. Sejak gue merantau ke Bali, gue cuma bisa “perang” sama dia lewat telpon. Dan betapa kagetnya waktu beberapa hari yang lalu gue nelpon si Kimut.. Baca lebih lanjut

500.000 !! For Me And For You !!

Hey guys, whuzzup ?! Sudah melamunkah anda hari ini ?? (halah). Hahahah, gak mutu banget pertanyaannya. Oke, kita ganti !! Sudahkah anda ngupil hari ini ?? (jyaaaahh, makin gak mutu) #harakiri.

Oke, kita lupakan saja opening diatas. Anggap saja kalian gak pernah membaca tulisan itu. Karena gue sendiri juga merasa sangat heran kenapa gue susah banget bikin opening yang WUAAAHH, BOMBASTIS, FANTASTIS, AMAZING, dan pokoknya bisa membuat orang terkagum kagum sampai meneteskan air mata bahagia ketika baru membaca openingnya saja (ngomong apaan sih gue ini ??) #skip.

Hahahah, jujur aja gue ini sekarang lagi bingung. Tapi walopun gue lagi bingung, tampang gue tetap fresh kok, gak kelihatan kayak orang stress (Hmm, masa sih?). Kalian gak percaya ?? Coba aja kalian bayangin wajah Leonardo Decaprio sedang NGEDEN. Nah, seperti itulah wajah gue sekarang. Gimana, tetap fresh kan ??

Well well well, mungkin kalian bingung kenapa gue merasa bingung (halah, kalimat yang membingungkan, hahah). Sebenarnya gue bingung bukan karena sedang ada masalah. Tapi justru gue bingung karena saking senangnya. Perasaan bahagia dan haru semuanya tercampur jadi satu. Do you know why ?? (krik krik krik..) i repeat, do you know why ?? (makin hening..). Jyaaaahh #nenggakracun. Baca lebih lanjut

Menuju Suatu Perubahan (Blogger Juga Manusia) !!

Bulan Ramadhan memang bulan yang penuh berkah. Disini kita tidak hanya dituntut untuk menahan lapar, tapi juga menahan emosi kita. Nah, biasanya emosi inilah yang paling susah dikendalikan di banding dengan mengendalikan perut kita. Apalagi kalo udah nyangkut urusan hati. Aduuuuuh,, capcuz deh cyiin kalo segala sesuatu udah pake hati. Hehehehe.

Seperti hal nya blog ini. Gue (Iwan Siswanto Setiawan Budhi Nugraha) *halah, lengkap amat*, sebagai admin dari blog yang cupu ini, sudah terlanjur melibatkan hati dalam mengurus blog ini. Tidak jarang emosi gue di buat memuncak tiap kali ada hal yang tidak gue harapkan terjadi di blog yang bertajuk nama tengah gue ini. Rasanya pengen banget gue ngacak-ngacak konde ibu-ibu arisan tiap kali hal itu terjadi. Yaah, blogger juga manusia, punya rasa punya hati *teriak 7 oktaf ala Candil*.

Tapi ya memang begitulah hidup. Ibarat jalan, kita tidak harus selalu melewati jalan yang datar dan lurus. Kadang kita juga harus melewati jalan yang terjal berbatu-batu dan berkelok-kelok untuk sampai ke tempat tujuan (busyet dah bahasanya). Bukan hal yang mudah memang, tapi kalau kita sudah bisa melewatinya, insya Allah senyumanlah yang akan menghiasi wajah kita nanti.

“Waduuuuuhh, ini admin kenapa sih ?? Kok daritadi bahasanya dalem banget ?? Sumur pak haji Somad aja kalah dalem nya…” #eeaaaa #pletak !! Baca lebih lanjut