Empat Cowok (Nyaris) Ganteng Terbunuh Sepi !!

Sunyi senyap, nampaknya memang tidak ada kata lain yang pas untuk menggambarkan suasana hari raya Nyepi di Bali saat ini selain kata tersebut. Bisa dibilang ini adalah salah satu momen paling absurd di dalam hidup gue. Kenapa ?? Karena ini merupakan pertama kalinya gue merasakan gimana rasanya terjebak dalam suasana nyepi.

Tapi untungnya gue gak sendirian, di kost-an masih ada 3 cowok (yang gantengnya masih kalah jauh dari gue) yang senasib sepenanggungan. Gue gak bisa ngebayangin gimana jadinya kalo gue melewati hari nyepi ini sendirian di kost-an. Bisa bisa gue mampus terbunuh sepi dan seluruh dunia akan bersedih karena telah kehilangan salah satu stock cowok yang gantengnya overloaded #eaaa (siap siap digebukin pecalang).

Sebelumnya, gue dan ketiga temen gue sudah menyiapkan perbekalan untuk mengarungi hari raya nyepi ini. Mulai dari makanan, minuman, dan persediaan pembalut udah kita beli dari mini market (eh?). Ini semua dilakukan supaya kita gak kelaparan selama nyepi. Karena seperti kita ketahui, saat nyepi tidak akan ada satupun warung yang buka. Kalopun ada yang buka, berarti sang pemilik warung sudah siap dan ikhlas warungnya akan di obrak abrik sama pecalang yang berkeliaran.

Okeh, sebelum gue lanjut cerita, gue mau ngenalin ketiga temen gue dulu. Kenapa gue mesti kenalin mereka ke kalian ?? Hmmm, ya siapa tau aja diantara kalian ada yang sedang mencari jodoh atau pembantu, jadi kan kalian bisa kontek mereka. Atau bisa juga kalian gunakan mereka sebagai tumbal pesugihan. Muahahahahaha.

1. Hendar
Cowok setengah ganteng yang berasal dari Cimahi, Jawa barat. Usianya kira-kira sama dengan usia patung pancoran di Jakarta. Hobinya grepe-grepe handphone kesayangannya, dan sangat terobsesi akan upil gajah. Dia merupakan teman gue yang paling kampret dan merupakan saksi hidup bagaimana gue menjalani keseharian gue di Bali dengan imutnya. #tsaaah

2. Heri
Cowok dengan gaya rambut yang entah mengapa menurut gue lebih mirip duri landak daripada rambut manusia. Kadang dia sering buat gue ketakutan karena dia sering cungar-cengir sendiri sambil megangin hp. Setelah gue selidiki, ternyata dia lagi sms-an sama operator. Aneh banget kan ??

3. Asep
Dilihat dari namanya, sudah dapat dipastikan kalo cowok ini adalah orang sunda asli. Asep merupakan cowok paling macho diantara kita. Kenapa ?? Karena dia memiliki bulu yang menutupi hampir 80% permukaan tubuhnya. Mulai dari rambut, kumis, jenggot, bulu dada, ketek, betis, dan kon…….sekuensinya dia terlihat seperti seonggok gorila.

Okeh, itulah ketiga teman yang menemani gue selama nyepi di kost-an. Kalo diperhatikan dari data diatas, kok ketiga teman gue itu nyeremin semua ya ?? *gerogotin gagang sapu*

Okeh, sekarang gue mau lanjut cerita tentang pengalaman nyepi pertama gue di Bali. Gue himbau kalian untuk menyiapkan tikar, cemilan, dan minuman. Soalnya it’s gonna be a long long story. Atau kalau perlu kalian siapkan juga palu. Jadi saat cerita gue ngebosenin, kalian bisa langsung hancurkan PC, laptop, atau handphone kalian dengan palu tersebut.

Pra-Nyepi (22 Maret 2012)

Sehari sebelum nyepi (H-1), suasana di Bali terasa sangat ramai. Ini karena akan ada upacara pengarakan ogoh-ogoh. Buat kalian yang belum tau apa itu ogoh-ogoh, bisa kalian intip di postingan ini .

Saat arak-arakan ogoh-ogoh melewati jalanan depan kost-an gue, suasana menjadi sangat ramai. Ada banyak banget ogoh-ogoh yang diarak dan semuanya keren-keren. Udah gitu diiringi dengan lantunan musik tradisional bali sepanjang perjalanan, ini menjadikan suasana saat itu benar benar seru. Salut dah gue buat tingkat kreatifitas warga Bali.

Sebenarnya ada beberapa video ogoh-ogoh yang pengen gue share, tapi berhubung belum pada di upload, jadi videonya nyusul aje yeeee.

UPDATE !! Video ogoh-ogoh nya udah gue upload niiihh.. kalo mau lihat gimana serunya acara pengarakan ogoh-ogoh, langsung aja klik video di bawah ini (sebagai bonus, ada video bule yang lagi stress karena mobilnya terjebak di tengah-tengah keramaian upacara ini, hahahaha).

Nyepi Part. 1 (00.00 – 07.00 WITA)

Selesai nonton pengarakan ogoh-ogoh, gue dan ketiga teman gue langsung balik ke kost-an. Gak banyak cerita yang bisa gue share di part ini. Kenapa ?? Yaelaah, gak usah ditanya juga kali, lu liat aja tuh jam nya. Jam segitu kan waktunya manusia normal pada tidur. Dan akhirnya kita berempat tidur di kost-an dengan pulasnya.

Nyepi Part. 2 (07.00 – 12.00)

Gue menjadi orang yang bangun paling awal pagi ini. Ini gara gara gue mendengar sapi yang berkokok dengan macho nya (eh?). Seperti biasa, tiap bangun tidur gue langsung grepe grepe hape butut gue. Dan seketika itu juga gue langsung nyampah di facebook dan twitter. Sampe sampe gue di protes oleh si Jefri (temen kerja gue) : “GILAAAA,, ini timeline gue isinya @setiaonebudhi semuaaaaaa..”. Melihat si Jefri ngamuk gitu, akhirnya gue putuskan untuk berhenti sejenak nyampah di twitter.

Akhirnya gue beranjak dari kasur dan menuju kaca, hmmm, alhamdulillah ternyata hidung gue masih ada pada tempatnya. Kan bisa GASWAT kalo pas bangun tidur tiba-tiba lu kehilangan hidung lu sendiri. Beuh #Harakiri. Setelah itu, niatnya gue mau mandi, tapi tiba-tiba gue teringat petuah mbah dukun yang bilang seperti ini : “One, kalo kamu mau ganteng yang alami, jangan terlalu sering mandi. Karena shio kamu itu bertentangan dengan air. Sehingga makin jarang kamu mandi, maka semakin terlihat ganteng”. Dan seketika itu juga gue batalkan niat gue untuk mandi.

Selang beberapa waktu kemudian, satu persatu teman gue pada bangkit dari alam kubur. Dan sama halnya dengan gue, mereka pun memutuskan untuk tidak mandi pagi itu. Alhasil, tampaklah 4 cowok dekil, bau dengan muka kusut, dan rambut acak-acakan mirip orang yang abis diperkosa jin iprit menghuni kost-an yang luasnya 2.5m x 4m ini.

Nyepi Part. 3 (12.00 – 18.00)

Bisa dibilang ini merupakan hari yang paling membosankan yang pernah gue alami. Coba kalian bayangin aja, yang biasanya gue selalu bergentayangan dari satu lokasi ke lokasi lain, sekarang gue mesti diam seharian di kost-an. Udah gitu yang menemani gue di kost-an adalah 3 cowok super gatot yang gak jelas arah hidupnya. Andai saja yang menemani gue di kost-an itu adalah Afika, uuuh, udah pasti gue bakal di puter puter dan di jilat jilat sama afika (eh?).

Sesekali gue keluar dari kost-an dan bertengger di teras. Sejauh mata memandang cuma ada atap bangunan saja. Sama sekali tidak terdeteksi kehidupan yang berkeliaran diluar. Bali terlihat seperti kota (yang nyaris) mati. Karena bosan, akhirnya gue pun masuk lagi ke kost-an. Di dalam kost-an, gue harus berhadapan lagi dengan 3 muka seram yang mulai pada labil kejiwaannya. Oh Tuhaaan, sampai kapan keGalauan ini akan berakhir ?? #NangisMacho.

“Hoaaaam..”, terlihat si Asep nguap dengan buasnya. Dan nampaknya mitos tentang nguap itu bisa menular itu adalah benar. Ini terbukti dengan si Hendar dan si Heri yang ikutan nguap. Untungnya tadi pas sarapan, kita pada makan mie goreng. Coba bayangin kalo tadi kita makannya jengkol. Beuh, bisa bisa kost-an gue berubah fungsi jadi kotak pembunuh masal saking baunya. Hahaha. Akhirnya gue pun tergoda untuk ikutan nguap, dan seketika itu juga terjadilah moment “Nguap Berjama’ah”.

Di bawah ini adalah video yang merekam suasana nyepi yang gue ambil langsung di kost-an gue menggunakan kamera hape yang bututnya na’udzubillah (plus kicauan gak jelas dari sang admin mengiringi video ini dari awal sampai akhir).

Nyepi Part. 3 (18.00 – finish)

Matahari sudah mulai terbenam, dan hari makin gelap. Dan sialnya kita tidak diperbolehkan untuk menyalakan lampu. Kalo kita melanggar, bisa bisa genteng kost-an gue di timpukin batu sama pecalang. Hmmm, nampaknya pecalang dibali tuh lebih nyeremin dari banci kaleng yang biasa mangkal di Taman Pramuka, Bandung. Brrrr.

Akhirnya gue dan ketiga teman gue larut dalam gelapnya Bali. Dan kita saling berpelukan satu sama lain dan….. Eh eh eh,, kok jadi hombreng gini sih ?? Aaaarrghh, tidaaaakk !!

Gak banyak kegiatan yang bisa kita lakukan. Mau nonton TV juga gak bisa, soalnya siaran TV diputus dari pusat. Paling kita cuma bisa ngobrol, nge-meal, main hp, dan online. Sumpah dah, boring banget gue. Pengen banget rasanya gue lari ke tengah jalan, terus teriak teriak pake toa sambil joget iwak peyek, supaya rasa sepi ini tidak membuat kita mati kutu. Tapi gue gak berani, bisa bisa gue disunat 2 kali sama pecalang. Yaa, dan mau gak mau gue harus kembali menikmati rasa sepi ini bersama ketiga teman gue di dalam kost-an yang penuh derita ini. (halah).

==============================

Yaaah, itulah pengalaman pertama gue menikmati suasana nyepi di Bali. Ngebosenin memang, tapi tetap aja berkesan buat gue. Dan berhubung jempol gue udah mulai pegel ngetik sebegitu panjangnya, jadi mending udahan aja dah ceritanya. Akhir kata gue mau ngucapin “Selamat Hari Raya Nyepi” buat semua warga Bali. Pokoknya Bali amazing pisanlah.. Hehehe.

Klik like DISINI untuk mengetahui update blog ini melalui Facebook.
Follow juga twitter gue di @setiaonebudhi

Recent Post :

Lihat tulisan lainnya di Daftar Isi

Writed by 'setiaonebudhi'.png

Posted by Wordmobi

73 responses to “Empat Cowok (Nyaris) Ganteng Terbunuh Sepi !!

  1. ahhahahahaha……….(ketawa kedua-setelah baca tiga tokoh di kamar gelap alias tema lu)……… kayaknya k3 teman lu lebih sereeemmmmm………

  2. hahhahaha……….. iwak peyek..iwak peyek…. lain kali di coba aja… lari ke tengah jalan pakai boxer dan sepatu bot… iwak peyek…wkkwkwkwkw

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s