Sebuah Cerita “PANAS” !!

Gue yakin, ada beberapa orang diantara anda, anda, dan anda yang langsung tergesa-gesa meng-klik link artikel ini saat pertama kali membaca judulnya. Hahahahah. Untuk kalian yang berharap ada sebuah cerita “panas” di blog ini, mungkin kalian harus mengubur harapan itu dalam dalam (yaa, gak usah terlalu dalam juga sih…), karena cerita yang akan gue share kali ini adalah cerita tentang PANAS yang sesungguhnya. Ready ?? Yuk kita cekibrooott…

Setelah 20 hari gue meninggalkan kota kelahiran gue, Paris (van java), dan memutuskan untuk menclok (halah, kayak burung aja) disebuah pulau kecil yang bernama Pulau Bali, ada sesuatu hal yang masih belum bisa gue terima, baik secara lahiriah ataupun batiniah (beuh). Yaitu SUHU UDARA disini. Man, GILE AJEEE, sehari gue bisa mandi 3 sampai 4 kali gara gara saking gerahnya. Padahal waktu di Bandung dulu, mandi 2 kali sehari tuh udah termasuk hebat buat gue (jyaaah, ketahuan deh kalo gue dulu jarang mandi…).

Kemarin lusa pas gue pulang kerja (sekitar jam 14.20 WITA), begitu nyampe kost-an gue di sambut dengan meriah oleh cucian-cucian kotor yang numpuknya na’udzubillah. Akhirnya dengan sedikit GALAU, gue putuskan untuk mandi sekalian nyuci. Pengennya sih di ke laundry-in aja, biar terima beres. Tapi apa daya kondisi dompet sudah kayak kotak amal mesjid yang isinya recehan semua *nepok jidat bu lurah*.

Dengan sedikit menggerutu gue mulai mencuci semua baju kotor gue. Yaah, inilah yang namanya hidup mandiri, apa apa mesti di kerjain sendiri. Tapi tak apalah, anggap aja ini sebuah pembelajaran hidup buat gue (sedaaaapp,, bijak banget kan gue…). Baca lebih lanjut