Antara Kegalauan Pantai Kuta Dan Cinta Beda Agama !!

Malam itu gue sedang main di kost-an salah satu temen kerja gue. Inisial namanya AN, dan huruf-huruf yang ditengahnya adalah RDIA (jyaaah, ini sih bukan inisial namanya.. *cakar muka pak camat*). Entah apa yang ada dipikiran dia, tiba-tiba si AN menyuruh gue untuk memakai helm. Dengan wajah terheran-heran (namun tetap ganteng, #eaaa), gue mengajukan beberapa pertanyaan yang cukup membabi buta pada si AN.

“Apa maksudnya ini ?? Kok gue mesti pake helm ?? Emang mau ngapain ?? Terus kenapa ini helm bau banget ?? Gak pernah di cuci ya ?? Kok lu males gitu sih ?? Terus ini dimana ?? Lu siapa ?? Gue siapa ?? Mana ayam ayam gue ?? Apa jangan-jangan di bawa si dora ?? Lalu kenapa dora gak pernah dimarahin orang tuanya padahal dia selalu keluyuran ?? Aaaaaaarrrgghhh…” *kemudian hening*

Oke, mungkin agak sedikit berlebihan memang. Tapi jujur aja, gue kurang suka menggunakan helm. Apalagi helm yang di kasih si AN itu adalah helm full face. OMAYGAT, masa iya gue harus menutupi wajah gue yang imut imut kayak curut dikerubutin semut ini. Akan terasa mubadzir dong Tuhan sudah menciptakan gue sebegitu tampannya, tapi kemudian harus ditutup dan dihalangi oleh helm yang bau ini. Kan gue jadi gak bisa berbagi ketampanan gue pada semua orang. #eeaaa (siap siap dikeroyok warga RW 03). Baca lebih lanjut