Sebuah Cerita “PANAS” !!

Gue yakin, ada beberapa orang diantara anda, anda, dan anda yang langsung tergesa-gesa meng-klik link artikel ini saat pertama kali membaca judulnya. Hahahahah. Untuk kalian yang berharap ada sebuah cerita “panas” di blog ini, mungkin kalian harus mengubur harapan itu dalam dalam (yaa, gak usah terlalu dalam juga sih…), karena cerita yang akan gue share kali ini adalah cerita tentang PANAS yang sesungguhnya. Ready ?? Yuk kita cekibrooott…

Setelah 20 hari gue meninggalkan kota kelahiran gue, Paris (van java), dan memutuskan untuk menclok (halah, kayak burung aja) disebuah pulau kecil yang bernama Pulau Bali, ada sesuatu hal yang masih belum bisa gue terima, baik secara lahiriah ataupun batiniah (beuh). Yaitu SUHU UDARA disini. Man, GILE AJEEE, sehari gue bisa mandi 3 sampai 4 kali gara gara saking gerahnya. Padahal waktu di Bandung dulu, mandi 2 kali sehari tuh udah termasuk hebat buat gue (jyaaah, ketahuan deh kalo gue dulu jarang mandi…).

Kemarin lusa pas gue pulang kerja (sekitar jam 14.20 WITA), begitu nyampe kost-an gue di sambut dengan meriah oleh cucian-cucian kotor yang numpuknya na’udzubillah. Akhirnya dengan sedikit GALAU, gue putuskan untuk mandi sekalian nyuci. Pengennya sih di ke laundry-in aja, biar terima beres. Tapi apa daya kondisi dompet sudah kayak kotak amal mesjid yang isinya recehan semua *nepok jidat bu lurah*.

Dengan sedikit menggerutu gue mulai mencuci semua baju kotor gue. Yaah, inilah yang namanya hidup mandiri, apa apa mesti di kerjain sendiri. Tapi tak apalah, anggap aja ini sebuah pembelajaran hidup buat gue (sedaaaapp,, bijak banget kan gue…).

Setelah selesai mencuci dan mandi, gue langsung jemur semua cucian di teras kost-kost an. Kebetulan saat itu cuaca lagi ceraaaaah banget. Gue yang saat itu gak pake sendal, berasa kayak ngijek setrikaan pas kaki ini menyentuh kramik teras. Buhsyet daah, nih kramik kayaknya bisa dipake buat bikin telor dadar, panasnya ampe menyengat ubun ubun.

Begitu udah gue jemur semuanya, gue balik ke kost-an dan segera memakai baju. Tapi selang beberapa menit kemudian, rasa gerah itu kembali nemplok di body gue. OMAYGAT, masa gue mesti mandi lagi sih ?? Ntar luntur dong kegantengan gue *pletak*.

Setelah kira-kira 10 menit, gue keluar dari kost-an, niatnya sih mau ke warung beli cemilan kesukaan gue : Nasi Padang. Tapi pas gue menoleh ke arah jemuran, BUHSYET dahh, cucian gue udah pada kering. Tinggal celana jeans nya aja yang belum kering seutuhnya. GILEEE BENEERRR, bisa kalian bayangin dah tuh panasnya kayak gimana. Berbekal dari kejadian ini, gue sadar kalau nanti pas gajian pertama, hal yang harus gue beli adalah : SUN BLOCK !! Biar kulit gue yang putih ini gak berubah warna kayak batu bara. Hahahahah.

Kalau sedang gerah gerahnya, kadang gue suka inget dan kangen dengan beberapa tempat yang super duper adem di Bandung, seperti Lembang, Pangalengan, dan Ciwidey. Disana gue masih bisa pake jaket tebal walaupun jam 12 siang. Tapi disini, kalo gue pake jaket tebal di siang bolong kayak gitu, bisa bisa gue di kira orang stress. T_T

Suhu udara yang panas ini juga berimbas pada kebiasaan tidur gue. Kalo dulu waktu di Bandung gue tidurnya “Naked Sleep”, tapi masih di tutupi selimut. Tapi sekarang bener bener Naked Sleep. Kalo gue pake selimut itu berarti gue sedang meriang atau level ke-stress-an nya sedang memuncak. Pokoknya suhu udara disini paling the best lah buat para pecinta Naked Sleep. Hahahahah.

Pesan Moral :
– Sedia Sun Block sebelum ke Bali
– Kalau cucian mu susah kering, segera bawa ke Bali
– Naked Sleep is good for health (eh?)

Klik like DISINI untuk mengetahui update blog ini melalui Facebook.
Follow juga twitter gue di @setiaonebudhi

Recent Post :

Lihat tulisan lainnya di Daftar Isi

Writed by

Posted by Wordmobi

84 responses to “Sebuah Cerita “PANAS” !!

  1. wah..cerita panasnya jebakan betmen yah one??..hehehehe…
    kalo cucian kering dibawa kebali, mending saya aja deh, gak usah bawa cucian yah…hehehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s